Browsed by
Category: Uncategorized

Jenis bisnis apa yang membentuk pusat kota yang sukses?

Jenis bisnis apa yang membentuk pusat kota yang sukses?

Berita pecah pekan lalu bahwa bangunan di pusat kota Tucson tempat Wig-O-Rama dulu berada sekarang mungkin sudah pulang ke Starbucks baru saat negosiasi sedang berlangsung.

Berita ini menyusul kesepakatan yang hampir terjadi pada rangkaian Farmasi CVS untuk menempati gedung Chicago Music Store yang lama di Kongres dan Sixth Avenue. Cerita-cerita ini mewakili tren yang mengganggu bagi pusat kota kami yang berkembang jika kita menginginkannya menjadi tujuan unik dan ekonomi berkelanjutan untuk semua Tucson dan kawasan ini.


Salah satu pertanyaan pertama yang perlu kita tanyakan adalah apa identitas dan budaya yang ingin kita ciptakan di pusat kota. Ada lebih dari selusin kedai kopi independen milik lokal di dekat area di mana Starbucks ini berada. Apakah kita ingin memiliki budaya bisnis lokal yang inklusif dan beragam yang menciptakan banyak pekerjaan baru atau apakah kita ingin mendukung lebih banyak rantai dengan sedikit manfaat bagi masyarakat? Perencanaan untuk pusat kota Starbucks adalah memutuskan hubungan dengan permintaan konsumen lokal dan kepentingan banyak penduduk Tucson.

Jika perencanaan dilakukan tanpa mempertimbangkan dampak jangka panjangnya, maka pusat kota mungkin akan mengalami penurunan yang dihadapi Kota Tempe kurang dari dua dekade yang lalu. Pusat kota Tempe yang dulu berkembang pesat dihuni dengan bisnis unik dan lokal di sepanjang Mill Avenue yang menciptakan tempat tujuan bagi orang-orang dari seluruh wilayah metro.

Pada tahun 90an, mereka perlahan-lahan mengundang lebih banyak dan lebih banyak toko rantai dan kemudian menyaksikan kerumunan orang hilang dan pendapatan penjualan-pajak mereka turun dengan stabil selama 27 bulan. Selain itu, sebuah artikel baru-baru ini di Atlantic CityLab menunjukkan efek rantai pada bisnis di New York City.


Menurut Kongres Bisnis Kecil, setidaknya 1.200 usaha kecil tutup setiap bulan di sana karena hawar sewa tinggi atau digantikan oleh gerai rantai. Tren yang dihadapi oleh kota-kota lain ini menunjukkan konsekuensinya untuk lebih berfokus pada rantai daripada mendukung bisnis lokal yang menciptakan lebih banyak lapangan kerja bagi penduduk melalui pekerjaan sekunder dan tersier seperti akuntan, pengembang situs web dan desainer grafis, yang dipekerjakan setiap hari oleh pemilik lokal namun sama sekali tidak rantai perusahaan yang bermarkas jauh dari Tucson.

Lebih banyak rantai di kota-kota menyebabkan kurangnya dukungan bagi bisnis milik lokal, lebih sedikit kesempatan bagi penduduk kami dan tentunya lingkungan yang lebih homogen yang menghilangkan rasa tempat.

Untungnya, ada tindakan spesifik yang dapat dilakukan individu dan kota untuk melawan tren ini. Individu dapat memilih untuk membelanjakan uang mereka untuk mendukung bisnis lokal dan individual yang lebih banyak. Kota dapat memimpin dalam banyak hal terkait kebijakan. Di San Francisco, toko rantai diizinkan hanya berdasarkan kasus per kasus.

Phoenix dilarang memberikan pajak pengecer besar dan insentif lainnya karena kepemimpinan Local First Arizona dan koalisi bisnis lokal. Sebuah studi ekonomi Michigan yang disebut “Pergeseran 10%” menemukan bahwa jika semua orang di kota seukuran Tucson hanya memindahkan 10 persen pengeluaran mereka dari rantai nasional ke bisnis milik lokal, rata-rata $ 132 juta dolar baru akan disirkulasikan dalam ekonomi lokal. dan 1.600 pekerjaan baru akan tercipta, bersama dengan $ 52 juta dalam bentuk upah lokal baru.

Sebuah laporan dari Institute for Local Self-Reliance mendukung kebijakan ekonomi lokal yang signifikan yang dapat melawan dampak negatif dari overload bisnis rantai:

  1. Memperluas kepemilikan: Kota mengeksplorasi program untuk meningkatkan pangsa pengecer independen yang saat ini memiliki ruang mereka.
  2. Mengurangi ketidakseimbangan kekuatan dalam negosiasi pemilik lahan: Kota mencari cara untuk memberikan kredit pajak properti kepada tuan tanah yang menyediakan sewa yang terjangkau untuk bisnis milik lokal.
  3. Zona untuk lingkungan bisnis lokal: Strategi mencakup adopsi tata kelola keragaman bisnis yang mendorong perpaduan berbagai jenis bisnis.
  4. Sisihkan ruang untuk bisnis lokal dalam pengembangan baru: Persyaratan ini dapat dikodifikasi dan diterapkan di semua proyek pembangunan yang memenuhi ambang ukuran atau lokasi tertentu.
  5. Buat preferensi untuk bisnis lokal di gedung milik publik – kebijakan ini dapat mencakup pemberian harga pada tingkat di bawah harga pasar ke bisnis lokal dan melayani lingkungan.
  6. Kenali bisnis sebagai tengara budaya: Kebijakan ini dapat mencakup insentif kepada tuan tanah yang menyetujui sewa sepuluh tahun, dan membantu bisnis membeli tempat mereka.

Kami memiliki pilihan ekonomi seperti kota, konsumen, pengembang, dan individu seperti apa kota kita setiap hari. Mari membuat keputusan yang akan mendukung sebanyak mungkin orang di komunitas kita sambil melestarikan apa yang unik milik kita.

Baca juga :