Browsed by
Tag: kekerasan seksual

‘Malam ini aku akan mati’: para wanita Irak ditargetkan oleh para pemerkosa

‘Malam ini aku akan mati’: para wanita Irak ditargetkan oleh para pemerkosa

Amnesty melaporkan bahwa perempuan yang dicurigai dari jaringan Isis menghadapi kekerasan seksual di kamp-kamp IDP, di tengah klaim bahwa mereka ditolak bantuan

Wanita Irak yang diduga memiliki hubungan keluarga dengan ekstrimis Negara Islam sedang menghadapi kampanye kekerasan seksual dan eksploitasi di kamp-kamp pengungsi di negara itu, menurut laporan keras dari Amnesty International.

Rekening kekerasan, termasuk pemerkosaan, terjadi di tengah klaim bahwa pihak berwenang juga menolak bantuan untuk para wanita, serta menolak mereka untuk kembali ke rumah mereka.

Para periset yang mengunjungi delapan kamp untuk orang-orang Irak yang terlantar secara internal menemukan bahwa eksploitasi seksual terjadi di kedelapan.

Orang-orang yang seharusnya melindungi mereka berubah menjadi pemangsa

Berdasarkan wawancara dengan 92 perempuan, laporan Amnesty menyoroti penderitaan ribuan keluarga yang dikepalai perempuan yang tersisa untuk mengurus diri mereka sendiri setelah kerabat laki-laki mereka dibunuh, ditangkap atau dihilangkan secara paksa saat melarikan diri dari daerah sekitar Mosul.

Dalam banyak kasus, hanya “kejahatan” pria yang dirinci dalam laporan itu yang melarikan diri dari kubu Isis, atau memiliki nama yang mirip dengan nama “daftar yang diinginkan”, atau bekerja dalam peran non-tempur, seperti juru masak atau supir.

Tuduhan paling serius yang terkandung dalam laporan itu terkait dengan pemerkosaan.

Empat wanita mengatakan kepada para peneliti bahwa mereka telah menyaksikan perkosaan atau mendengar jeritan seorang wanita di sebuah tenda di dekatnya yang sedang diperkosa oleh orang-orang bersenjata, anggota administrasi kamp, ​​atau penghuni kamp lainnya – dengan klaim bahwa wanita dipaksa melakukan hubungan seksual di menukarkan uang tunai yang sangat dibutuhkan, bantuan kemanusiaan dan perlindungan dari orang lain.

Seorang wanita berusia 20 tahun, Dana, mengatakan ia selamat dari beberapa upaya perkosaan dan menghadapi tekanan terus-menerus untuk berhubungan seks dengan seorang anggota pasukan keamanan di kampnya. “Karena mereka menganggap saya sama dengan pejuang Isis, mereka akan memperkosa saya dan mengembalikan saya,” katanya.
‘Kami tidak punya rumah untuk kembali ke’: warga Mosul kembali ke kehancuran – dalam gambar

“Mereka ingin menunjukkan kepada semua orang apa yang dapat mereka lakukan kepada saya – untuk mengambil kehormatan saya. Saya tidak bisa merasa nyaman di tenda saya. Saya hanya ingin pintu mengunci dan dinding di sekitar saya. Setiap malam, saya berkata pada diri sendiri, ‘Malam ini adalah malam saya akan mati.’ ”

Banyak perempuan yang diwawancarai oleh Amnesty di kamp-kamp IDP mengungkapkan kekhawatiran akan keselamatan mereka.

Lynn Maalouf, direktur riset Timur Tengah organisasi tersebut, mengatakan: “Perempuan sedang mengalami perlakuan yang tidak manusiawi dan diskriminatif oleh orang-orang bersenjata yang beroperasi di kamp-kamp karena mereka diduga berafiliasi dengan Isis.

“Orang-orang yang seharusnya melindungi mereka berubah menjadi predator.

“Pemerintah Irak harus menunjukkan bahwa ini serius untuk mengakhiri pelanggaran terhadap wanita-wanita ini dengan menahan semua pelaku untuk mempertanggungjawabkan dan menghentikan semua orang bersenjata memasuki kamp.”

Ancaman kekerasan seksual datang di atas bukti adanya bentuk-bentuk pelecehan dan diskriminasi lain yang ditujukan pada perempuan, termasuk penolakan para sesepuh suku untuk memungkinkan mereka kembali ke kota-kota dan desa-desa mereka.

Mereka yang berhasil kembali telah mengalami penggusuran, pemindahan paksa, penjarahan, ancaman dan pelecehan, termasuk pelecehan seksual dan pelecehan, dalam beberapa kasus, melihat rumah mereka dirusak dengan kata “Daeshi” (atau Isis) dan memiliki listrik, air dan layanan lain terputus.

“Kadang-kadang saya bertanya pada diri sendiri: mengapa saya tidak mati saja dalam serangan udara?” Kata Maha, wanita lain yang diwawancarai untuk laporan itu. “Saya mencoba bunuh diri tetapi saya tidak melakukan tindak lanjut. Saya menaruh minyak tanah pada diri saya sendiri, tetapi sebelum saya membakarnya, saya memikirkan putra saya.

“Saya merasa saya ada di ujung saya. Saya di penjara di sini. Saya benar-benar sendirian – tanpa suami saya, ayah saya – tidak ada orang yang bersamaku lagi. ”

Situasi bagi perempuan cenderung menjadi lebih buruk karena pendanaan internasional untuk krisis kemanusiaan di Irak diproyeksikan menurun tajam. Sebelum pemilihan parlemen Irak pada bulan Mei, orang-orang yang terlantar didesak untuk meninggalkan kamp-kamp IDP ketika fokus pemerintah beralih ke penutupan dan konsolidasi mereka.

Maalouf menambahkan: “Pihak berwenang juga harus segera mengakhiri praktik sistematis dan tersebar luas dari pemindahan pria dan anak laki-laki secara paksa dengan hubungan yang dirasakan dengan Isis, yang telah meninggalkan ribuan istri, ibu, anak perempuan dan anak laki-laki dalam situasi putus asa.

“Untuk mengakhiri siklus beracun dari marjinalisasi dan kekerasan komunal yang telah melanda Irak selama beberapa dekade, pemerintah Irak dan komunitas internasional harus berkomitmen untuk menegakkan hak semua warga Irak tanpa diskriminasi. Tanpa ini, tidak akan ada rekonsiliasi nasional atau perdamaian abadi. ”

Baca juga :